Smart Nagari Cupak

Loading...

Nagari Cupak

Jln. Lintas Sumatera Jorong Pasar Baru Nagari Cupak
Kecamatan Gunung Talang Kabupaten Solok Provinsi Sumatera Barat
Kode Pos 27365

call 07557333119| mail_outline info@cupak-slk.desa.id

Selamat Datang di Website Resmi Nagari Cupak Kecamatan Gunung Talang Kabupaten Solok Provinsi Sumatera Barat
fingerprint
Sejarah Perjuangan Nagari Cupak 1945 - 1949

10 Apr 2021 15:53:05 762 Kali

SEJARAH PERJUANGAN NAGARI CUPAK KAB.SOLOK

TAHUN 1945-1949

Oleh

Drs. H. Hasan Basri Dt. Maharajo Indo
Daliyusman Talelo Basa
Sabirin Halim Malim Batuah

Disampaikan Untuk tim Kabupaten Solok / Angk.45 Sumatera Barat 2003

 Perjuangan dan Pertempuran di Nagari Cupak

Sama dibanyak daerah Indonesia lainnya, terutama dihari-hari pertama revolusi, pemuda merupakan pendorong dan ujung tombak peijuangan. Rakyat seluruh Indonesia yang telah mengenal dan mengalami pahit getirnya penjajahan Belanda dan pemerintahan fasis Jepang yang penuh kekejaman, tidak dapat menerima kembalinya penjajahan Belanda. Makanya untuk menantang kekuasaan Belanda tersebut korban silih beijatuhan bagi pejuang-pejuang dan rakyat Indonesia gugur sebagai pahlawan

  1. Peranan nagari Cupak pada waktu agresi I yang dilancarkan oleh Belanda di Republik Indonesia ini adalah sebagai berikut:
  1. Dengan dipindahkannya Resimen III Devisi Banteng dari Lubuk Alung ke Solok maka markas besarnya di Solok yang dikenal dengan Mustika Kuranji (gedung bioskop di depan SMPN I Solok sekarang) merupakan pengaturan komando perang untuk menghadapi Belanda di Front Timur (Ladang Padi) dan diffont Utara (Lubuk Alung). Tidak sekedar pengaturan untuk kesatuan pasukan ke garis depan saja tapi sekaligus melatih kesatuan-kesatuan pemuda (BPNK) dengan rakyat yang ingin beijuang ke medan perang di kedua front tersebut. Let Kol Ahmad Husein sebagai komandan Resimen III yang mengatur stragtegi perang menghadapi Belanda difront Timur, markas Mustika Kuranji telah mempercayakan penempatan pasukan-pasukan untuk ke garis depan di Nagari Cupak yakni di Jorong Balai Tangah, Jorong Balai Rawang, dan Pasar Baru serta Jorong Aie Angek Bukik Kili Koto Baru serta Polisi Tentara di Gantung Ciri. Kepercayaan tersebut disambut hangat oleh rakyat di Nagari Cupak dan sekitarnya terbukti setiap akomodasi yang menyangkut keberadaan pasukan baik di Cupak maupun untuk pulang dan kembali dari Front Timur rakyat telah menyiapkan dapur umum maupun nasi bungkus sehingga komandan pasukan tidak perlu lagi mamikirkan hal-hal tersebut.
  2. Disamping itu Nagari Cupak pada Agresi I tersebut telah menampung pengungsi- pengungsi dari Padang baik untuk rumah-rumah yang ditempati maupun dapur- dapur umum sehingga setiap pengungsi yang dari Padang tersebut hampir

mengalir setiap hari tidak yang bermukim saja di Cupak tapi yang melalui (pada waktu itu pengungsi berjalan kaki menggendong anak-anak kecil serta menjunjung barang-barang) tetap mendapat makan di dapur umum Cupak, termasuk juga membantu perawatan kesehatan bagi pengungsi-pengungsi yang sakit (lelah) di pos komando kesehatan (di mushala sekarang) yang dilaksanakan oleh putri-putri perawat anak Nagari Cupak.

  1. Malatih pemuda-pemuda Nagari Cupak baik dari Jorong-jorong maupun dari Hisbullahnya, Temi dan lain-lainnya dilaksanakan di tanah lapang Balai Buruak sekarang oleh anggotap-anggota kesatuan yang ditempatkan di Cupak. Bahkan bagi pemuda yang semangatnya tinggi dengan perbekalan-perbekalan latihan seadanya itu ikut dalam kesatuan pergi berperang ke garis depan di Front Timur (Ladang Padi) secara bergiliran.
  2. Pada bulan Desember 1948 para pejuang di Cupak memperoleh persenjataan berupa geren sebanyak 57 buah beserta pelurunya yang diserahkan oleh Tentara Republik yang datang dari Padang. Senjata yang diperoleh ini merupakan pemberian dari pasukan India yang menjadi tentara sewaan Belanda ini terlaksana berkat kesepakatan antara Perdana Mentri India Nehru dengan wakil presiden RI M. Hatta di waktu kepergian M. Hatta ke India atas perintah presiden RI Ir, Sukamo yang sama sekali tidak diketahui oleh siapapun termasuk oleh pemerintah Hindia Belanda2)

Sehubungan dengan makin gencarnya Belanda melakukan serangan di Beberapa daerah di Minangkabau maka Residen Muhammada Rasid memerintahkan kepada semua pasukan pejuang yang ada di daerah-daerah yang didudukinya untuk bergerilya dengan melancarakan serangan secara sembunyi- sembunyi terhadap tentara Belanda. Para pejuang rakyat Cupak melakukan kegiatan pengintaian memwaspadai terhadap gerak gerik pasukan Belanda baik yang datang dari arah Solok maupun dari arah Lubuk Selasih.

  1. Begitu dimulainya agresi ke II Belanda dengan pasukan daratnya berusaha menerobos Front Timur melalui Nagari Cupak menuju Solok telah menembak seorang warga Nagari Cupak nama Bagindo Sati tepatnya di kandang kudanya

dipinggir jalan Pasar Usang Cupak saat itu dia gugur. Disamping itu pasukan Belanda juga memberikan tembakan-tembakan kepada sebuah truk yang lari kencang menuju Solok yang dibantu dengan tembakan Mitraliur dari pesawat terbang Mustang sehingga truk tersebut terbakar disimpang Sawah Balik Koto Baru. Tetapi Alhamdulillah pejuang-pejuang kita selamat dari serangan udara tersebut. Beberapa menit kemudian pasukan darat Belanda telah sampai pula di lokasi tempat truk tersebut terbakar. Selanjutnya dengan telah didudukinya kota Solok para pemuda pejuang di Cupak selalu dengan hati-hati melakukan kegiatan memata-matai gerak- gerik Belanda setiap saat.

Pada tanggal 22 Desember 1948, para pejuang yang datang dari berbagai nagari di Solok, yang dikomandokan oleh Letkol Ahmad Husein, melakukan serangan terhadap tentara Belanda yang berada di markas mereka di rumah Bupati Solok di malam hari 3\ Kemudian pada hari berikutnya tanggal 24 Desember 1948, para pejuang kembali melakukan penyerangan pada malam hari, kali ini dilakukan dengan cara yang agak lain dari biasanya, salah satu caranya yaitu menggunakan lebah (tawon) 4). Seorang pejuang yang berasal dari Cupak berhasil menggumpulkan 2 karung lebah. Kemudian secara diam- diam lebah-lebah tersebut dibawa oleh para pejuang kemarkas tentara Belanda yang berada disekitar rumah bupati Solok dan yang berada di tangsi polisi. Setelah itu lebah atau tawon dimasukan ke kamar-kamar melalui jendela yang dihuni oleh tentara Belanda.

Menurut Rahman Ahmad, semua tentara Belanda yang lagi tidur dan santai berhamburan keluar rumah. Ada yang tidak pakai baju cuma mereka pakai celana dalam saja dan juga ada yang tidak membawa senjata mereka keluar karena terkejut5). Pada saat momen atau situasi itu para pemuda dan pejuang lainnya melakukan serangan mendadak terhadap musuh dengan menggunakan senjata apa adanya, seperti pistol, golok, parang, sabit, bambu runcing dan sebagainya. Para pejuang dan pemuda-pemuda tidak sedikit membunuh tentara Belanda yang sedang panik serta kebingungan karena serangan lebah tersebut. Pada peristiwa penyerangan ini para pejuang yang datang dari Cupak banyak mendapatkan senjata baik berupa pistol, senapan dan granat tangan yang dirampas dari tangan tentara Belanda yang tewas.

Pada tanggal 27 Desember 1948 6), di Cupak terjadi pencegatan pertama di Balerong desa Balai Tangah sehingga terjadi pertempuran para pejuang Rakyat Cupak dengan Pasukan Belanda. Pejuang Cupak yang kebanyakan terdiri dari para pemuda berkekuatan sekitar 100 pejuang dibawah komando Gumir Hasan dan putra-putra Cupak yang bekas Gyu Gun lainnya telah mendapat pembakaran semangat yang diberikan oleh pemimpin- pemimpin Nagari di saat itu seperti Ramli Ahmad, Idris Hasan, dan Kulin Rengko. Dalam pertempuran tersebut pihak Belanda banyak yang tewas, sedangkan dipihak pejuang kita tidak ada korban jiwa. Setelah pertempuran berlansung beberapa lama karena sifatnya hanya pencegatan setelah melakukan penembakan para pejuang kembali masuk arah pedalaman Cupak setelah datangnya bantuan pasukan Belanda dari Solok, korban lain dipihak Belanda yang dapat disaksikan setelah pertempuran tersebut adalah jatuhnya sebuah motor Pit kedalam sungai Balerong sedangkan korban jiwa tidak dapat diketahui jumlahnya. Pada waktu kembalinya pasukan Belanda ke Solok di dekat sumur Nyik Ridam Pasar Usang Cupak dilampiaskannya kemarahan-kemarahan pasukan Belanda tersebut dengan menembak seorang lelaki tua asal Nagari Koto Ilalang Kubung yang melintas jalan pada waktu itu karena dia bermaksud mengantarkan seorang anak perempuan teman

anaknya sehingga lelaki tua itu tewas.

Peristiwa 4 Januari 1949 dan Cupak Lautan Api

Semenjak pencegatan tanggal 27 Desember 1948 di Balerong Cupak, Belanda selalu

mewaspadai daerah ini bila dia berpatroli melewati Nagari Cupak, dan nampak gelagatnya Belanda ingin membuat pos di Cupak. Hal ini terbukti yaitu pada tanggal 3 Januari 1949 Belanda bergerak dari Solok dengan konvoi yang banyak dan ada truk-truk yang membawa peralatan dapur dan wanita-wanitanya.

Sesampainya mereka di Sungai Rotan Cupak mereka berhenti dan menyebar kemudian menempati beberapa buah rumah (rumah-rumah rakyat yang kosong karena rakyat telah pergi mengungsi ke rumah-rumah di ladang / sawah yang berada didaerag pinggir Nagari Cupak) serta menurunkan peralatan dapur dari mobilnya. Memperhatikan situasi ini pemuda Cupak umunya, baik yang tergabung dalam Hisbullah dan Laskar

Muslimin lainnya, mulai melakukan kegiatan dan mewaspadai semua gerakan Belanda di Sungai Rotan tersebut7).

Kegiatan yang pertama dilakukan yakni melaporkan situasi ini kepada pasukan kita yang berada di Koto Anau, Muara Panas dan Gantung Ciri yang berjarak lebih kurang 3 !6 Km dari Cupak. Kegiatan yang kedua menyiapkan nasi bungkus yang dimintakan kepada rumah-rumah penduduk disekitar Balai Pandan, Balai Tangah dan Sawah Taluak. Menerima laporan dari Cupak maka komandan Kompi III Batalion Kuranji Letnan M. Yulius Atom dan wakil komandan batalion I Kuranji Pak Bahtiar yang pada waktu itu sedang berkonsolidasi di Koto Anau sepakat untuk mencegah Belanda membuat pos di Cupak, karena kalau sempat Belanda membuat Pos di Cupak sudah pasti pengaruhnya besar kerugian bagi pasukan kita antara lain:

  • Karena letak nagari Cupak yang strategis dari pertahanan dan perbekalan maka kalau dijadikan posnya oleh pasukan Belanda Putuslah hubungan antara Timur dan Barat (Koto Anau dan Gantung Ciri) dimana pasukan kita sedang mengatur siasat pertempuran terhadap Belanda.
  • Koto Anau dan Nagari Cupak sangat terlalu dekat jaraknya.

Sore dan senja hari itu berlangsunglah suatu pertemuan dan suatu kesepakatan bahwa semua pasukan kita yang ada di Koto Anau, Gantung Ciri dan Muara Panas akan menyereng Belanda yang sudah berada di Sungai Rotan Cupak.. Gerakan cepat dan penuh rahasia mulai dari jam 23.00 malam itu semua pasukan telah menempati posisi masing- masing dari arah Selatan, Barat dan Timur Sungai Rotan Cupak8).

  • Dari arah Selatan pasukan kita telah mengisi perbukitan Sawah Bukik dan Gaduang Dama dangan tugas menyerang dibawah pimpinan Letda Yulius Atom didampingi oleh Muhammad Said putra Cupak (Polisi Tentara yang sedang cuti).
  • Dari arah Barat pasukan kita mengisi posisi perbukitan Titian Batu dan tanah lapang Balai Buruak dengan tugas menghancurkan pasukan Belanda yang mundur.
  • Sedangkan pasukan kita yang ditempatkan diperbukitan Bukik Gadang dan Balai tangah, Kerambil Kaba dengan tugas menyerang ke arah Gudan dan mencegat

kalau ada bantuan dari Solok dibawah pimpinan Letda Bahtiar yang didampingi oleh Sersan Gumir Hasan.

- Sedangkan pasukan kita yang ditempatkan di Batu Batupang Koto Baru dibawah pimpinan Idris Madjidi dengan anggotanya Sersan Nanggulung dengan sasaran tugas mencegat dan menghadang bantuan Belanda dari Solok.

Keadaan mengisi posisi-posisi tersebut bisa lancar karena dilaksanakan penuh dengan rahasia dan tidak adanya penduduk yang berkhianat. Kesemua pasukan kita yang menempati posisi masing-masing berlangsung sampai Subuh.

Pada tanggal 4 Januari jam 05.00 pagi sebahagian dari pasukan Belanda telah turun ke Batang air Sungai Rotan untuk buang air dan mandi karena pada waktu itu rumah-rumah penduduk tidak mempunyai WC. Pada saat itulah serangan dimulai oleh pasukan kita dari arah Selatan dan dari arah Gudan susul menyusul dari semua arah sehingga terjadilah pertempuran yang sengit pada waktu itu. Karena serangan mendadak yang dilancarkan pasukan kita kelihatanlah pasukan Belanda kucar-kacir sedangkan pasukan kita terus mendesak dan terjadilah pertempuran dan penyerangan secara frontal oleh kedua belah pihak dalam jarak dekat. Pada jam 10.00 siang ada bantuan Belanda dari Solok tetapi dapat dicegat dan digagalkan oleh pasukan kita yang berada di Batu Batupang Koto Baru dengan demikian Belanda kemabali ke Solok sedangkan pertempuran di Cupak terus berlangsung, dengan sengitnya9).

Untuk konsumsi makanan pasukan kita gerakan ibu-ibu sengaja membuat dapur umum di Balai Tangah dan memotong seekor sapi dan mengantarkan ke front depan secara bergantian. Pada jam 12.00 siang datang lagi bantuan dari Solok dengan kekuatan yang lebih besar, hal ini tidak dapat ditahan lagi oleh pasukan kita di Batu Batupang Koto Baru sehingga pasukan Belanda dapat langsung memberikan bantuan pada pertempuran yang sedang berlangsung di Sungai Rotan Cupak. Karena kekuatan personil dan persenjataan sudah tidak seimbang lagi apalagi pasukan kita sudah kelelahan, akhirnya secara perlahan- lahan mundur arah ke Sawah Taluak, Padang Dama dan Aie Angek Sunsang ,0).

Dalam gerak majunya tentara Belanda memperlihatkan kekejamannya dengan menembaki semua tempat yang mereka curigai secara membabibuta kesemua penjuru di Sungai Rotan (lokasi pertempuran). Kemudian yang lebih kejam lagi mereka membakar

 

rumah-rumah penduduk yang tidak berdosa dan tidak ketinggalan juga Rumah adat Minang (bagonjong), lumbung padi, serta surau-surau dengan jumlah + 200 rumah.11-*.

Pembakaran dilakukan Belanda mulai dari Jorong (Desa) Sungai Rotan sampai ke simpang jalan ke Balai Gadang habis dibakar semuanya. Disamping kerugian material tersebut, dipihak pasukan kita 3 orang pejuang Nagari Cupak tewas sebagai syuhada yaitu, Muhammad Sayid (Polisi tentara dan ex. Gyu Gun), Baharudin Ramus (anggota BPNK), dan Data R. Mangkuto (BPNK) 12\ Mereka dimakamkan di Pemakaman Balai Batu Aceh di Desa Balai Pandan, karena tempat itu aman dari segala gangguan musuh pada saat itu dan menjadi Taman Makam Pahlawan nagari Cupak saat sekarang.

Pada tanggal 5 Januari 1949 nagari Cupak telah dilakukannya penyisirian oleh Belanda. Pada tanggal inilah yang merupakan awal dari kekejaman dan keganasan pasukan Belanda di Nagari Cupak13). Sejak 5 Januari-November 1949 secara terus-menerus tentara Belanda melakukan operasi / penyerangan militer ke Nagari Cupak tanpa henti-hentinya melakukan pembakaran, pengrusakan, penembakan dan bahkan pembunuhan terhadap rakyat nagari Cupak. Mereka (Pasukan Belanda) melakukan pembakaran hampir setiap bulan terhadap rumah-rumah maupun jorong (Desa) sekaligus secara bertahap yaitu, bulan Februari Belanda membakar Desa Balai Gadang, bulan April membakar Desa Panyalai, bulan Mei membakar Desa Balerong, dan bulan Juli membakar desa Balai Tangah]4).

Dalam aksi pembakaran yang dilakukan oleh tentara Belanda tidak kurang dari 100 buah rumah penduduk, Rumah Gadang Bagonjong baik ukuran besar maupun kecil dan lumbung-lumbung padi habis dibakarnya15).

Selain Belanda melakukan pembakaran, tentara mereka yang masih belum puas atas tindakannya tersebut, kemudian mereka melakukan tembakan dan pembunuhan secara biadap dan kejam terhadap siapapun yang mereka curigai. Belanda tidak menghiraukan apakah rakyat biasa atau bukan, laki-laki atau wanita, bahkan anak-anak yang tidak berdosapun ikut jadi korban keganasan yang tidak berperikemanusiaan oleh tentara Belanda163.

Menurut H. Rahman Ahmad, keganasan tentara Belanda di Cupak adalah beberapa kejadian dan peristiwa penembakan dan pembunuhan terhadap rakyat Cupak, yaitu Belanda menembak 13 orang sekaligus di Desa Panyalai di antaranya yang menjadi korban bernama

Dipindai dengan CamScanner

 

  1. Marajalih, Akuk Pincang, Hasan Gek Jasa, Gek Kena (pengungsi dari Padang), Azwar, Diri Piliang, Pasang, sedangkan satu orang diantaranya bernama Daru dapat meloloskan diri 17), 8 orang di daerah Sawah Taluak antara lain Yubahar pengungsi dari Padang.Dalam Operasinya ke Gantung Ciri didekat Pekan Jum’at Sawah Taluak terjadi kontak senjata dengan pasukan kita dibawah pimpinan Kopral Kabun (BPNK). Dalam peristiwa ini gugur pejuang kita Kopral Kabun (BPNK), Menek, Amir (BPNK) dan Taher sedangkan satu orang dapat lolos dengan nama Magah Manandi adalah petugas Ronda pada malam harinya18), dan dalam operasi lainya 3 orang di daerah Gaduang Batu antara lain Hasan dan Mak Ani Cs dibunuh dengan Bayonet sedangkan Malis dan seorang penjaja kacang lolos dari tembakan Belanda19). Operasi-operasi mendadak sangat sering sekali dilakukan oleh pasukan Belanda yang berpos di Nagari Talang dan Guguak ke Nagari Cupak baik siang maupun malam hari melalui Jorong Panarian dan Nagari Jawi-Jawi. Oleh Karena itu kerap kali pemuda-pemuda kita terpergok olehnya, lalu mereka menembaki pemuda yang lari dan menangkap yang tidak sempat lari, kemudian mereka membawa pemuda-pemuda tersebut ke Talang dan dimasukkannya ke dalam sel tahanan dengan tuduhan pemuda ekstrimis Republik. Tuduhan ini mereka tuduhkan karena memang boleh dikatakan setiap malam pula pemuda-pemuda Cupak yang bergabung dengan pemuda-pemuda republiken Nagari Talang dan Guguk melakukan ekstrimis ke pos Belanda di kedua Nagari itu.

Pada tanggal 25 November 1949 penyerahan kekuasaan kota Solok dari tangan Belanda diserahkan kepada Letkol Ahamd Husein di Muara Panas sekaligus penyerahan kekuasaan Kecamatan Gunung Talang dari Belanda kepada Ramli Ahmad selaku pemimpin pemerintahan Kecamatan.20).

Pada akhir bulan November Pasukan Belanda berangkat habis dari Solok melalui Cupak menuju Kota Padang, mereka tidak boleh dilihat oleh rakyat, semua jendela-jendela dan pintu rumah yang berada dipinggir jalan disuruh tutupnya, namun rakyat masih sempat melihat iring-iringan komvoi kenderaan mereka yang banyak itu dari celah-celah dinding rumah dan ada seorang gerilyawan kita nama Jusan (BPNK) Cupak dengan gagah berani mengikatkan kain merah-putih dikepalanya sambil memegang senjata bambu runcing berdiri tegap mengawal Sang Saka Merah Putih yang sedang berkibar di depan Bagodang (Pos Ronda) di simpang jalan ke Sawah Talauk Sungai Rotan. Namun tidak diapa-apakan oleh Belanda karena Belanda sedang melakukan penyerahan kepada pemerintahan Indonesia.

Penyerahan kedaulatan kekuasaan selama bulan Desember 1949 berbeda-beda harinya di masing-masing kota di Minangkabau yang pernah diduduki Belanda. Sebagai puncaknya adalah penyerahan kedaulatan Sumatera Tengah berlangsung di Kota Padang pada tanggal 27 Desember 1949 21). Pada tanggal tersebut berakhirlah kekuasaan Belanda di Minangkabau khususnya dan di Indonesia pada umumnya.

Bagi rakyat nagari Cupak peristiwa-peristiwa yang terjadi selama pendudukan Belanda di dalam agresinya yang ke II tersebut sangat memilukan, mengguncangkan bathin dan sebagainya. Peristiwa 4 Januari 1949 tidak akan pernah dilupakan seumur hidup oleh anak-cucu rakyat Cupak sampai akhir zaman nanti. Untuk itu rakyat Nagari Cupak memberikan nama Mesjid Syuhada kepada Mesjid Raya Cupak sebagai tanda penghormatan kepada syuhadanya yang gugur dalam perjuangan. Akan tetapi suatu kebanggaan tersendiri bagi rakyat nagari Cupak yang letak nagarinya berada dijalan utama

S

lintas Padang-Solok yang boleh dikatakan setiap hari dilalui kendraan-kendraan Belanda dalam melakukan operasinya maupun kendraan umum lainnya, Alhamdulillah 100 persen rakyatnya republiken (tidak satu orangpun yang masuk Belanda) mudah-mudahan jati diri sebagai republiken ini akan dapat dilestarikan oleh anak cucu kita dibelakang hari nantinya sebagai aset dalam mempertahankan negera kesatuan RI serta bertekat terus mensukseskan segala cita-cita / tujuan berdirinya Republik Indonesia yang kita cintai ini.

Maka justru itulah pemerintah, menghargai Nagari/Desa sangat berjasa dalam perjuangan di Sumatera Barat/ Indonesia, Cupak dinyatakan Desa pejuang sangat berjasa disamping dua nagari lainnya, Desa Situjuah Batur Payakumbuh dan Kalumbuk di Kota Padang dengan Surat Keputusan (SK) Menteri Sosial RI No. 10 / IIR / IV / DKS / 1 / 1996 tanggal 10 Januari 1996. Selanjutnya Menteri Sosial memberikan bantuan senilai Rp. 10.000.000,- dalam rangka pencanangan Gerakan Nasional Pelestarian dan Pengamalan Nilai Kepahlawanan (GPPNK)

Sumber - sumber dan Keterangan
Tentang Perjuangan dan Pertempuran di Nagari Cupak

  1. Yasni, Bung Hatta Menjawab, Jakarta, Gunung Agung 1978 Hal 152
  2. Labih Jauh mengetahui tentang misi Bung Hatta ke India ini lihat hasil wawancara Dr. Z. Yasni dengan Bung Hatta dalam karyanya Z. Yasni. Cit. hal 152-154
  3. Wawancara Bobby Hendry, F. Sastra Unand dengan H.Rahman Ahmad tanggal 18 Juni 1992 di Cupak dalam skripsinya Nagari Cupak Masa Revolusi 1945-1949, hal 40
  4. Wawancara Bobby Hendry F. Sastra Unand dengan H.Rahman Ahmad tanggal 18 Juni 1992 di Cupak dalam skripsinya Nagari Cupak Masa Revolusi 1945-1949, Hal 40.
  5. Wawancara Bobby Hendry F. Sastra Unand dengan H.Rahman Ahmad tanggal 18 Juni 1992 di Cupak dalam skripsinya Nagari Cupak Masa Revolusi 1945-1949, Hal 41.
  6. Agus Sanin Dt. Tan Mandaro “Sejarah Ringkas Perjuangan Nagari Cupak 1945-1949” Manascrip, ditulis di Cupak tahun 1993 hal 6
  7. Siam Muncak Sutan
  8. Siam Muncak Sutan
  9. Siam Muncak Sutan
  10. Agus Sanin, Manuscrip, Op. Cit hal 2
  11. Agus Sanin, Manuscrip, ibid
  12. Rahman Ahmad, Manuscrip, loc.cit
  13. Keterangannya diperkuat hasil wawancara Bobby Hendry F. Sastra Unand dengan Rahman Ahmad tanggal 18 Juni 1992 di Cupak dalam skripsinya Nagari Cupak Masa Revolusi 1945-1949, Hal 49
  14. Rahman Ahmad, Manuscrip
  15. Wawancara Bobby Hendry F. Sastra Unand dengan Rahman Ahmad tanggal 18 Juni 1992 di Cupak dalam skripsinya Nagari Cupak Masa Revolusi 1945-1949, Hal 49
  16. Keterangan Siam Muncak Sutan.
  17. Keterangan Buyuang Pandeka.
  18. Keterangan Mak Dalin Gunuang Rajo
  19. Wawancara Bobby Hendry F. Sastra Unand denBan Rahman Ahmad tanggal 18 Juni 1992 di Cupak dalam skripsinya Nagari Cupak Masa Revolusi 1945-1949, Hal 50
  20. Agus Sanin, Op.Cit. hal 5
  21. Amura. “Sejarah Revolusi ”. Loc Cit.

CUPAK LAUTAN API

Ciptaan : Angku Ramali

Pada tanggal empat..... bulan Januari

Ditahun empat sembilan

Nagari kami Cupak............... Jadi lautan api

Rumah dan lumbung habis ditelan

Masa itu jadi sejarah .... Slamanya

Hati kami tak bimbang benar.......... menderitanya

Itulah tanda kita berjuang..... n’tuk negara

Dirembang petang burung tlah terbang kesarang Ayam itik pulang kekandang Tapi kami Warga NagariCupak Tak bertempat tinggal yang layak

Hari petang matahari turun..... malam tlah tiba

Orang pulang kerumah bagus....... bersuka ria

Kami pulang kegubuk buruk........ hidup sengsara

Teman sejawat nagari yang berdekatan Layangkanlah pandangan sejenak Kenanglah kami yang sedang dirundung malang Luka parah tidak berobat.

Sudah nasib suratan kami di Nagari Cupak

Padi habis.... pemuda gugur .... Rumah terbakar

Tapi kami tetap setia pada negara.

Kami bertanya kepada angin lalu Adakah kita senasib

Hanya kedengaran jawaban membujuk rayu Bagai desiran daun kerisik

Kalau terkenang masa yang silam ....,

Membawa risau

Masa kini jiwa ‘lah sunyi..

T’rasa dihati

Tapi konon dimasa datang......

Entah 'kan berimbang

Ringkasan kata singkat gubahan.........

Sekian saja

Ampun dan maaf kami, ucapkan........

K’pada Ibu Bapa

Untuk penutup kami ucapkan.............

Salam merdeka

Sejarah Perjuangan Nagari Cupak 1945 - 1949

61.31 KB
cloud_download Download
business
Kirim Komentar

Untuk artikel ini

person
stay_current_portrait
mail
chat

  [Ganti]  

reorder Profile Nagari Cupak

map Wilayah Nagari

account_circle Aparatur Nagari

event Agenda


  • Belum ada agenda

share Sinergi Program

insert_photo Galeri Foto

message Komentar Terkini

  • person Rizal intan sati

    date_range 22 April 2021 13:26:10

    Mantap.. Telusuri juga dan publikasikan lareh na...baca [...]

assessment Statistik Nagari

folder Arsip Artikel


  • FATMI BAHAR

    Wali Nagari

  • MAISYAFTA

    Sekretaris Nagari

  • ROBI ROMADANI

    Kepala Seksi Pemerintahan

  • DIAN NOVITA

    Kepala Seksi Kesejahteraan

  • FATMAWATI

    Kepala Seksi Pelayanan

  • ITNAWATI

    Kepala Urusan Keuangan

  • REGGY ULFA

    Kepala Urusan Umum dan Perencanaan

  • RINALDI

    Kepala Jorong Pasar Baru

  • SYAFRIZAL

    Kepala Jorong Pasar Usang

  • BERRY FIRMAN

    Kepala Jorong Panyalai

  • RIZA MAIYONDRI

    Kepala Jorong Balai Pandan

  • YUTIKA LAVENIA

    Kepala Jorong Balai Tangah

  • NENG NUZI MAIYANTI

    Kepala Jorong Aie Angek Sonsang

  • AMRIZAL

    Kepala Jorong Tangah Padang

  • SYAFRI DEVENDI

    Kepala Jorong Sawah Taluek

  • WIRA RIANTO

    Kepala Jorong Sungai Rotan

  • NURSAL

    Staff Pengelola PBB

  • CHIKI JULIA NESTA

    Staff Kasi Pelayanan (Operator DTKS Nagari)

  • YULIANI JUMATIL LAILA

    Staff Operator Siskuedes

  • TITIN SUMARNI

    Staff Pelayanan

  • VINA ZAHARA

    Staff Pelayanan

  • IFFATUL KHALIDA

    Staff Administrasi BPN

  • MELLY MARLINA

    Staff Perlengkapan Kantor

  • ASRIZAL

    Staff Pengelola Aset

  • TUTUT KRISDAYANTI ARFI

    Staf Kearsipan Nagari

settings Pengaturan Layar

TRANSPARANSI ANGGARAN
Sumber Data : Siskeudes
insert_chart
APBDes 2021 Pelaksanaan

Realisasi | Anggaran

PENDAPATAN
Rp. 646,516,767 | Rp. 2,607,532,309
24.79 %
BELANJA
Rp. 282,009,421 | Rp. 2,254,827,260
12.51 %
PEMBIAYAAN
Rp. 147,294,951 | Rp. 647,294,951
22.76 %
insert_chart
APBDes 2021 Pendapatan

Realisasi | Anggaran

Hasil Usaha Desa
Rp. 0 | Rp. 70,000,000
0 %
Hasil Aset Desa
Rp. 7,000,000 | Rp. 91,000,000
7.69 %
Dana Desa
Rp. 369,284,160 | Rp. 1,229,013,000
30.05 %
Bagi Hasil Pajak dan Retribusi
Rp. 0 | Rp. 75,068,309
0 %
Alokasi Dana Desa
Rp. 270,044,000 | Rp. 1,141,251,000
23.66 %
Bunga Bank
Rp. 188,607 | Rp. 0
100 %

Rp. 0 | Rp. 1,200,000
0 %
insert_chart
APBDes 2021 Pembelanjaan

Realisasi | Anggaran

BIDANG PENYELENGGARAN PEMERINTAHAN DESA
Rp. 257,084,421 | Rp. 1,320,581,604
19.47 %
BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DESA
Rp. 0 | Rp. 575,474,120
0 %
BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN
Rp. 6,925,000 | Rp. 158,169,964
4.38 %
BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
Rp. 0 | Rp. 123,768,000
0 %
BIDANG PENANGGULANGAN BENCANA, DARURAT DAN MENDESAK DESA
Rp. 18,000,000 | Rp. 76,833,572
23.43 %