Smart Nagari Cupak

Loading...

Nagari Cupak

Jln. Lintas Sumatera Jorong Pasar Baru Nagari Cupak
Kecamatan Gunung Talang Kabupaten Solok Provinsi Sumatera Barat
Kode Pos 27365

call 07557333119| mail_outline info@cupak-slk.desa.id

Selamat Datang di Website Resmi Nagari Cupak Kecamatan Gunung Talang Kabupaten Solok Provinsi Sumatera Barat
fingerprint
Nagari Cupak Selayang Pandang

09 Apr 2021 15:07:27 449 Kali

BAB I PENDAHULUAN

Bermula dari sekalimat amanat dari almarhum Mamanda Drs. Nasir Hadji Dosen Ikip Padang yang diucapkan kepada Ayahanda Daliyusman, agar Ayahanda dapat menyusun satu buku tentang sejarah Nagari Cupak, karena pada waktu itu Ayahanda menjadi Sekretaris IKC Padang dan untuk petunjuk permulaan Mamanda Nasir Hadji memberikan buku hasil kuliah kerja nyata mahasiswa Ikip Padang di Cupak tahun 1977.

Beberapa waktu kemudian amanat tersebut diperkuat dengan saran dan harapan dari berbagai pihak antara lain :

  1. Kepengurusan IKC Padang tahun 1982, seperti:
  1. Bapak H. Zainuddin Hadji
  2. Bapak A. G ani Djalil
  3. Bapak A. Gaffar (Almarhum)
  4. Bapak Nasir Renko
  1. Orang tua/pemuka masyarakat Cupak, seperti:
  1. Beliau H. Rahman Ahmad Dt. Sampono Kayo
  2. Beliau H. Marzoeki St. Marajo
  3. Beliau H. Adam Rajo Mandaro
  4. Beliau A. Munaf Ampang Limo
  1. Golongan kaum adat, seperti:
  1. Jamaan Sari Marajo
  2. Bukari Tan Pahlawan
  3. Suki Tan Bagindo
  4. Amir Pakih Batuah
  5. Limbue Sati (Almarhum)
  6. Baharuddin Rajo Nan Sati
  7. Amir Rajo Sulaiman
  8. Syarif Dt. Tanan Sati
  1. Ketua Kerapatan Adat Nagari (KAN) Cupak
    - Agusanin Dt. Tan Mandaro

Amanat yang telah diperkuat oleh saran-saran dan harapan tersebut, berobah menjadi sebuah tugas dan tanggung jawab yang diberikan oleh Ayahanda kepada penulis yang pada waktu itu penulis telah mengikuti
perkuliahan di Universitas Andalas pada Fakultas Sastra Jurusan sejarah di Padang.

Sewaktu penulis masih kuliah penulis sangat banyak mendengar istilah nama-nama dikampung Cupak yang sangat spesifik seperti:

  • Ada kerajaan Tanjung Limau Purut
  • Ada Taratak Padang Dama dan 3 Taratak lain. '
  • Ada balai-balai adat.
  • Ada Sikumbang, Caniago, Jambak, Malayu dan Piliang
  • Ada Dt. Bandaro, Dt. Yang Dipertuan, Dt. Tan Mandaro, dsb.
  • Ada Surau Baanjuang, Surau Bansa dsbnya.
  • Ada Parang Sungai Rotan, Pahlawan Cupak.
  • Ada Batu Nan Limo, Batu Tigo Sandiang dan Batu Aceh.
  • Ada Tumpuk Mudiek, Tangah dan Sungai Rotan.
  • Ada Guguek Cegak, Jaik, Cino, Caredek dsbnya.

Apalagi penulis pernah mendengar/membaca pepatah dan petitih serta pantun-pantun nasihat dari seorang ibu, seperti:

Ramo-ramo sikumbang Jati
Katik Endah pulang bakudo
Patah tumbuah, hilang baganti
Sejarah lamo janlah lupo.

Karatau madang di hulu
Dirambah babungo balun
Marantau bujang dahulu
Dirumah paguno balun

Kok jadi anak kalapau

Ikan bali balanak bali

Ikan panjang bali dahulu
Kok jadi anak marantau
Ibu cari donsanak cari
Induak Samang cari dahulu

Buah palo masaknyo rangkah
Daunnyo manjelo ka karambie
Batang di panjek kumbang Jati
Bungonyo labek sampai ka dahan

Kok Bakato marandah randah
Kok manyauk di ilie-ilie
Usah anak menyombongkan diri
Karajo jaek sakali jaan

Rumah gadang baatok Ijuak
Dindiang diukia tapi ka tapi
Tapakan jo ianjang tampek bapijak
Atoknyo bak pucuek rabuang
Bungo rayo tumbuah di halaman
Pudiang ameh salo basalo

Kok jampang buyuang gadang isuak
Lai tapijak tanah tapi
Lai tatampuah galanggang banyak
Jan lupo di mande kanduang
Kana kampuang jo halaman
Tenggang nagari jan binaso

Kemudian penulis mencoba meraba dengan perasaan betapa bahagia kehidupan para leluhur kita pada masa hidup barajo-barajo, hidup masa ba angku palo, maso Penghulu berperan aktif, apalagi kehidupan pada waktu adat istiadat telah dibuat, semua masyarakat mematuhinya, sesuai dengan pepatah petitih yang kita dengar antara lain :

Hiduik saraso sapareso, saciok bak ayam, sadanciang bak basi, kabukik samo mandaki, kalurah samo manurun, tatalantang samo minum ambun, tatalungkuek samo makan tanah. Barek samo dipikue, ringan samo dijinjiang, Kamudiak sarangkuah galah, ka ilie sarangkueh dayuang.

Kalau kita artikan pepatah petitih tersebut diatas, maka kita dapat membayangkan betapa hidup nenek moyang kita dahulu penuh dengan rasa kebersamaan, mempunyai persatuan dan kesatuan, hidup mereka saling bahu membahu, segala suatu yang berkepentingan dengan rakyat banyak dilaksanakan secara bergotong-royong, seperti, mengerjakan kapalo banda, saluran irigasi air ke persawahan, berkongsi-kongsi mengolah sawah dan ladang, serentak turun kesawah, bersama-sama dimusim manuai (panen). Untuk turun ke sewah biasanya bertanya dahulu kepada alim ulama, disesuaikan dengan bulan-bulan yang baik dan hari-hari nan elok sesuai dengan ajaran sunah rasul. Dan segala petatah dan petitih selalu di turuti, semua anjuran guru selalu dilaksanakan. Dengan demikian segala yang dikerjakan memperoleh hasil yang baik, kata orang dahulu padi menjadi, jagung maupiah, taranak bakambang biak, nagari aman santoso. Jarang sekali pada waktu dahulu padi tak menjadi, itulah sebabnya beras kita tersohor kemana-mana, ada bareh Caredek, padi Lumuik dan padi pagam, ada bareh padi saratueh haii.

Kegembiraan mereka diaktualkan dalam suatu upacara-upacara seperti syukuran maambiek hari, syukuran manuai, mengadakan keramaian dengan menampilkan kesenian asli, seperti barandai, maindang, tari pirian, pencak silat, diiringi dengan bunyi talempong, mongan, rabana dan gandang serta saluang anak nagari basuka ria, tua jo mudo, bujang jo gadih, gadang jo kaciek samo-samo marasokan.

Tidak dalam keadaan yang demikian saja, sebaliknya bila ada terjadi satu musibah yang menimpa seseorang, umpamanya kematian, semua masyarakat ikut merasakan duka jo berkabung.

Sesuai dengan pepatah: "Susah samo ditakuekan, sanang samo ditangadahkan, kok mujue baimbaukan, kok malang samo bahambauan".

Diadakan upacara-upacara resmi, seperti:

  • Mangubuekan mayat
  • Mamarik Kubue
  • Makan Sanok
  • Manujueh hari
  • Manyaratueh hari

Begitu juga kok tibo di perkawinan diadakan acara seperti:

  • Mencari minantu
  • Mambuek hari
  • Manjapuik marapulai
  • Maanta bubue
  • Mamakan bali
  • Manj alang mamak

Sadonyo sato bakarajo mulai dari ninik mamak, tunganai jo rang sumando, anak pisang jo pasumandan, kok tagak baiyo, kok duduek sapakek. Kemudian bila ada yang melahirkan, ada upacara :

  • Turun mandi
  • Manjapuik cucu
  • Mangekahkan paja
  • Sunat Rasul, dan sebagainya.

Bila terjadi silang salisieh diantara anak kemenakan, selalu diselesaikan dengan musyawarah, dengan cara batanggo naik bajanjang turun, dimulai dari:

  • Musyawarah dalam kaum dipimpin oleh mamak Kepalo Warih.
  • Musyawarah dalam buah paruik, dipimpin oleh Urang Tua dalam Buah Paruik
  • Musyawarah dalam suku dipimpin oleh Penghulu Suku bersama ninik mamak (4 jinih), tempatnya di Balai
  • Musyawarah dalam tumpuek dipimpin oleh Rajo beserta urang tuo-urang tuo suku dan 4 jinih, tempatnya di Balai Gadang

Untuk mencapai suatu kesepakatan semua pihak boleh mengeluarkan pendapat dan buah pikirannya secara jujur sesuai dengan pepatah :

Tibo diparuik indak dikampihkan, tibo dimato indak dipiciangkan, harus berkata jujur dan berbuat adil, kok mamaek dibarih, maukue di alue jo patuik, indak bapihak bak mambalah batuang, sakapiang diangkek sabalah dipijakkan.

Jadi hasil penyelesaian dari suatu silang selisih benar-benar melalui kata sepakat, sesuai pula dengan pepatah "Buleklah bulieh diguliangkan, picaklah bulieh dilayangkan, basamo-samo malaksanakanya".

Balai jo surau merupakan dua sejoli yang tak dapat dipisahkan untuk tempat sesuatu yang perlu dimusyawarahkan.

Demikianlah carito demi carito, kaba baganti kaba, penulis ketahui, yang keseluruhannya dan dengan melihat bukti-bukti peninggalan para leluhur kita, yang dapat menguatkan dan mendorong penulis untuk memulai penulisan secara bertahap.

Berhubung sejarah Nagari kita melalui beberapa zaman, seperti zaman barajo-rajo, zaman Belanda, zaman jepang, zaman merdeka, mengalami masa Revolusi, maka penulis akan coba mengangkat melalui sebuah skripsi, dan akan menitik beratkan kepada sejarah asal usul dan peran serta di masa Revolusi, maka penulis akan memulai dengan latar belakang sebagai berikut:

Pada masa Belanda melancarkan agresi militer II pada tanggal 19 Desember 1948, terhadap pusat pemerintahan dan daerah menyebabkan peranan nagari menjadi penting. Nagari tidak hanya berperan sebagai basis, tetapi juga berperan sebagai jaringan pemerintahan dan sumber kekuatan perjuangan. Peran serta nagari dalam melanjutkan perjuangan semakin nyata setelah pemerintah dipusatkan di nagari. Dari nagarilah roda pemerintahan dan komando perjuangan dikendalikan.

Para pemimpin Republik Indonesia mendapat dukungan dari rakyat di daerah-daerah. Tanpa kekuatan yang diberikan oleh sokongan moral, bantuan politik, dan dukungan militer mereka tidak mungkin berhasil memaksa Belanda untuk mengakui kemerdekaan Negara Indonesia.

Pada tabun 1945, Belanda masih menginginkan untuk menjajah Indonesia kembali. Mereka masuk dengan memboceng pada tentara Inggris (Sekutu), agar mudah bagi Belanda untuk menyusup ke Indonesia karena
Belanda juga merupakan anggota Sekutu.

Pada tanggal 13 oktober 1945, Belanda bersama Sekutu merapat di Teluk Bayur. Pendaratan mereka mula-mula didahului oleh opsir-opsir Sekutu dengan beberapa motor boat. Diantara tentara-tentara Sekutu menyusup pasukan NICA (Netherlands Indies Civil Adminitration) atau pegawai sipil Belanda. Kedatangan mereka menimbulkan kecurigaan siapaun yang berjiwa RI lebih-lebih pemuda, maka mulailah masa perjuangan revolusi di Sumatera Barat khususnya dan di Indonesia pada umumnya guna mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Pada tanggal 10 Juli 1946 diumumkan, bahwa seluruh kedudukan tentara Sekutu di luar pulau Jawa, Madura dan Sumatera telah diserahkan kepada Belanda. Sekutu meninggalkan pasukannya yang ada di kota Padang pada bulan Oktober 1946. Berkuasanya kembali Belanda di Keresidenan Sumatera Barat, dan mereka mulai melancarkan gerakan penjajahnya di seluruh front.

Pasukan Belanda terus bergerak melakukan penyerangan dan perampasan daerah kedudukan di seluruh pelosok daerah di Keresidenan Sumatera Barat hingga puncaknya terjadi saat agresi militer Belanda I pada tanggal 21 Juli 1947. Belanda melancarkan agresi 1 terhadap RI dengan melancarkan serangan-serangan secara besar-besaran di seluruh front. Tindakan Belanda melakukan agresi militernya sangat mengejutkan semua pihak baiJk dari para pimimpin Indonesia sendiri maupun dari dunia internasional. Tindakan Belanda tersebut merupakan salah satu pelanggaran atas persetujuan Linggarjati yang telah disetujui bersama dengan
susah payah. Pengingkaran janji dari kesepakatan yang dibuat oleh para pimimpin-pemimpin kedua belah pihak sering dilakukan oleh Belanda,

karena Belanda pada dasarnya ingin menghancurkan Indonesia kembali walaupun dengan cara apa saja, sampai nantinya terjadi agresi militer Belanda II pada tanggal 19 Desember 1948.

Pemboman serentak oleh Belanda atas Jogya dan Bukittinggi pada Minggu 19 Desember 1948, merupakan kejutan dan berakibat terjadinya sedikit kepanikan. Para pemimpin pemerintahan di Sumatera Barat segera mengadakan pertemuan bersama antara Mr. TM. Hasan, Mr. Syafruddin dan Gubernur Sumatera Tengah MR. M. Nasroen. Para pemimpin tersebut mengupayakan tidak adanya kekosongan dan vacum pemerintahan Republik Indonesia, sehingga pada tanggal 22 Desember 1948 berdiri apa yang dinamakan Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Halaban, Sumatera Barat.

Seandainya tidak ada agresi Belanda kedua PDRI tidak akan ada. justru karena Belanda hendak menghancurkan pemerintahan Indonesia untuk menghilangkan salah satu unsur pokok atau syarat Hukum Internasional. Lahirnya PDRI semata-mata atas kehendak dan prakarsa dari pemuka-pemuka pemerintah di Sumatera Barat karena mereka merasa ikut bertanggung jawab atas kelangsungan hidup Republik Indonesia dan untuk keselamatan perjuangan.

Gerak maju dan penyerangan tentara Belanda ke front timur tepatnya kearah Solok dilakukan saat terjadi agresi Belanda I. Pada tanggal 25 Juli 1947 tentara Belanda mulai bergerak dari arah Indarung terus ke Lubuk Peraku dan Air Sirah dengan melakukan serangan yang dibantu oleh pesawat udara. Tentara Belanda yang melewati setiap wilayah yang menuju ke arah Solok, tidak henti-hentinya mendapat perlawanan yang gencar dari tentara Republik. Tentara Republik bergerilya melawan musuh di setiap pelosok jalur pertempuran, walaupun pasukan Belanda tersebut memiliki peralatan militer yang serba lengkap.

Pada tanggal 20 Desember 1948 Tentara Belanda bergerak memasuki dan menguasai wilayah Talang, Cupak, Gantuang Ciri, dan sampai ke pelosok nagari dan desa-desa yang ada di Kabupaten Solok, hingga akhirnya berhasil menduduki kota Solok. Selain dari arah Padang, tentara Belanda juga memasuki wilayah Solok dari arah Bukittingi dengan melewati danau Singkarak. Dari Solok tentara Belanda menyebar ke pelosok-pelesok desa dan nagari (lokal) salah satunya adalah ke nagari Cupak.

Nagari Cupak merupakan salah satu dari kenagarian yang ada di Keresidenan Sumatera Barat, dimana pada saat revolusi fisik dulunya juga merupakan wilayah yang sering menjadi basis perjuangan dan ajang  pertempuran di daerah Kabupaten Solok bagian selatan. Semangat perjuangan yang tinggi dari rakyat Cupak dengan dibantu oleh pasukan Republik, Barisan Hizbullah dan sebagainya perlawanan terhadap pasukan Belanda tidak henti-hentinya dilakukan di mana-mana dengan taktik bergerilya. Rakyat Cupak tidak ingin daerahnya dimasuki oleh para kafir penjajah.

Dilihat dari letak dan fungsinya saat itu nagari Cupak terletak di sentral lalu lintas jalan Raya Padang-Solok. Otomatis nagari ini terlibat dalam peperangan. Cupak dijadikan penghubung atau basis dalam menentukan gerak majunya pasukan Belanda maupun para pejuang RI baik yang berada di Cupak sendiri maupun di nagari-nagari yang ada di sekitar wilayah Gunung Talang, misalnya, Koto Anau, Muara Panas, Gantung Ciri, dan nagari-nagari lainnya.

Pada masa agresi militer Belanda yang ke dua, tepatnya pada tanggal 4 Januari 1949, terjadi penyerangan besar-besaran oleh para pejuang rakyat Cupak terhadap pasukan Belanda yang sedang berpatroli di wilayah Desa Sungai Rotan, Cupak. Pada peristiwa inilah awal dari malapetaka yang datang dan dirasakan oleh seluruh rakyat Cupak. Setelah peristiwa penyerangan Cupak, tentara Belanda dengan nafsu amarah yang meluap melakukan pembakaran secara besar-besaran terhadap rumah-rumah penduduk, gudang-gudang beras, lumbung padi, dan apa saja yang ditemui oleh pasukan Belanda tersebut. Tindakan pembakaran oleh Belanda dilakukan terus menerus paling kurang ada 2 sampai 3 kali pembakaran dalam satu, bulan. Peristiwa penyerangan dan awal pembumihangusan rumah dan ladang bagi rakyat Cupak dikenal dengan "Peristiwa 4Januari 1949". Sampai saat ini masih berbekas di hati rakyat Cupak dan tidak akan hilang dari ingatan orang tentang perjuangan nagari Cupak.

Kenagarian Cupak sering dikatakan oleh beberapa tokoh masyarakat sebagai suatu wilayah atau nagari perjuangan yang terlupakan. Para sejarawan dan peneliti sejarah lainnya sampai saat ini belum ada yang membuka tabir atau menulis tentang perjuangan dan perlawanan rakyat Cupak menentang penjajahan Belanda didalam usaha mempertahankan kemerdekaan.

Apakah benar fakta yang dilemparkan oleh para tokoh masyarakat tersebut dan mengapa sampai saat ini tidak ada suatu rekonstruksi yang menjelaskan perjuangan rakyat Cupak khususnya dan Solok umumnya ?Pada hai perjuangan mereka banyak pengorbanan rakyat untuk mengusir Belanda yang ingin bercokol kembali di Keresidenan Sumatera Barat. Perlawanan serentak rakyat Cupak terhadap Belanda merupakan suatu kekuatan yang telah dikomandokan dan diatur secara terorganisir. Pada hal pada masa itu para penduduk Cupak mayoritas adalah sebagai petani. Selain itu sebagian kecil penduduk terdiri dari guru Sekolah Rakjat (muhamadiyah). Mengapa rakyat Cupak bisa membentuk suatu kekuatan perjuangan, inilah sebagai latar belakang dari penulisan buku ini

business
Kirim Komentar

Untuk artikel ini

person
stay_current_portrait
mail
chat

  [Ganti]  

reorder Profile Nagari Cupak

map Wilayah Nagari

account_circle Aparatur Nagari

event Agenda


  • Belum ada agenda

share Sinergi Program

insert_photo Galeri Foto

message Komentar Terkini

  • person Rizal intan sati

    date_range 22 April 2021 13:26:10

    Mantap.. Telusuri juga dan publikasikan lareh na...baca [...]

assessment Statistik Nagari

folder Arsip Artikel


  • FATMI BAHAR

    Wali Nagari

  • MAISYAFTA

    Sekretaris Nagari

  • ROBI ROMADANI

    Kepala Seksi Pemerintahan

  • DIAN NOVITA

    Kepala Seksi Kesejahteraan

  • FATMAWATI

    Kepala Seksi Pelayanan

  • ITNAWATI

    Kepala Urusan Keuangan

  • REGGY ULFA

    Kepala Urusan Umum dan Perencanaan

  • RINALDI

    Kepala Jorong Pasar Baru

  • SYAFRIZAL

    Kepala Jorong Pasar Usang

  • BERRY FIRMAN

    Kepala Jorong Panyalai

  • RIZA MAIYONDRI

    Kepala Jorong Balai Pandan

  • YUTIKA LAVENIA

    Kepala Jorong Balai Tangah

  • NENG NUZI MAIYANTI

    Kepala Jorong Aie Angek Sonsang

  • AMRIZAL

    Kepala Jorong Tangah Padang

  • SYAFRI DEVENDI

    Kepala Jorong Sawah Taluek

  • WIRA RIANTO

    Kepala Jorong Sungai Rotan

  • NURSAL

    Staff Pengelola PBB

  • CHIKI JULIA NESTA

    Staff Kasi Pelayanan (Operator DTKS Nagari)

  • YULIANI JUMATIL LAILA

    Staff Operator Siskuedes

  • TITIN SUMARNI

    Staff Pelayanan

  • VINA ZAHARA

    Staff Pelayanan

  • IFFATUL KHALIDA

    Staff Administrasi BPN

  • MELLY MARLINA

    Staff Perlengkapan Kantor

  • ASRIZAL

    Staff Pengelola Aset

  • TUTUT KRISDAYANTI ARFI

    Staf Kearsipan Nagari

settings Pengaturan Layar

TRANSPARANSI ANGGARAN
Sumber Data : Siskeudes
insert_chart
APBDes 2021 Pelaksanaan

Realisasi | Anggaran

PENDAPATAN
Rp. 646,516,767 | Rp. 2,607,532,309
24.79 %
BELANJA
Rp. 282,009,421 | Rp. 2,254,827,260
12.51 %
PEMBIAYAAN
Rp. 147,294,951 | Rp. 647,294,951
22.76 %
insert_chart
APBDes 2021 Pendapatan

Realisasi | Anggaran

Hasil Usaha Desa
Rp. 0 | Rp. 70,000,000
0 %
Hasil Aset Desa
Rp. 7,000,000 | Rp. 91,000,000
7.69 %
Dana Desa
Rp. 369,284,160 | Rp. 1,229,013,000
30.05 %
Bagi Hasil Pajak dan Retribusi
Rp. 0 | Rp. 75,068,309
0 %
Alokasi Dana Desa
Rp. 270,044,000 | Rp. 1,141,251,000
23.66 %
Bunga Bank
Rp. 188,607 | Rp. 0
100 %

Rp. 0 | Rp. 1,200,000
0 %
insert_chart
APBDes 2021 Pembelanjaan

Realisasi | Anggaran

BIDANG PENYELENGGARAN PEMERINTAHAN DESA
Rp. 257,084,421 | Rp. 1,320,581,604
19.47 %
BIDANG PELAKSANAAN PEMBANGUNAN DESA
Rp. 0 | Rp. 575,474,120
0 %
BIDANG PEMBINAAN KEMASYARAKATAN
Rp. 6,925,000 | Rp. 158,169,964
4.38 %
BIDANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
Rp. 0 | Rp. 123,768,000
0 %
BIDANG PENANGGULANGAN BENCANA, DARURAT DAN MENDESAK DESA
Rp. 18,000,000 | Rp. 76,833,572
23.43 %